Kepolisian didesak bentuk tim cari koleksi Sonobudoyo

*Lima Tahun Kasus Sonobudoyo

Yogyakarta, (Antara Jogja) – Lembaga swadaya masyarakat yang bergerak di bidang advokasi warisan budaya, Madya mendesak Polda Daerah Istimewa Yogyakarta membentuk tim khusus pencarian koleksi Museum Sonobudoyo yang telah hilang selama lima tahun.

“Selama lima tahun sejak 87 koleksi emas `masterpiece` Museum Sonobudoyo hilang, sepertinya tidak ada perkembangan apapun dari proses penyelidikan maupun pengungkapan pencurian ini. Oleh karena itu, kami minta agar Kepolisian DIY segera membentuk tim khusus dan melakukan gelar perkara terbuka,” kata Koordinator Madya Jhohannes Marbun di Yogyakarta, Rabu.

Menurut dia, masyarakat perlu mengetahui perkembangan proses penyelidikan dan pengungkapan kasus pencurian yang telah dilakukan oleh kepolisian.

Selain mengirimkan surat ke Polda DIY, lembaga nirlaba tersebut juga mengirimkan surat ke Dinas Kebudayaan DIY dan DPRD DIY untuk meminta audiensi mengenai proses penyelidikan kasus tersebut dan upaya agar kasus serupa tidak lagi terulang.

Pencurian koleksi emas “masterpiece” Museum Sonobudoyo diketahui terjadi pada 11 Agustus 2010. Namun, selama proses penyelidikan hingga saat ini, lanjut Marbun, tidak diketahui keberadaan koleksi yang hilang maupun pelakunya.

“Kepolisian selalu beralasan bahwa mereka sulit melacak koleksi dan mengungkap pelaku karena terbatasnya alat bukti. Kami menilai, kepolisian tidak transparan dalam penanganan kasus ini,” katanya.

Ia menambahkan, kasus hilangnya koleksi Museum Sonobudoyo tidak hanya terjadi pada 2010, tetapi terdapat kasus serupa yaitu hilangnya koleksi senjata dari museum berupa keris dan tombak.

“Jangan sampai kejadian ini terulang akibat lemahnya pengawasan dan manajemen museum. Museum Nasional yang memiliki sistem keamanan terbaik saja mengalami pencurian. Ini membuktikan bahwa museum di Indonesia masih rentan terhadap kasus seperti ini,” katanya.

Ia mengajak seluruh komponen masyarakat untuk mengawal pengungkapan kasus pencurian tersebut hingga dalangnya terungkap.

“Jika pencurian ini tidak terungkap, maka kasus seperti ini bisa terus berulang. Pemburu benda-benda bersejarah akan bebas beraksi dengan memanfaatkan kelemahan sistem pengamanan museum,” katanya. ***2***

(E013)
sumber: jogja.antaranews.com

Tentang joemarbun

Dilahirkan di sebuah propinsi yang kaya minyak bumi, yaitu bumi lancang kuning Riau. 3 bulan setelah lahir, langsung dibawa ke kebun Sei Rokan Riau, di tempat dimana Bapak saya bekerja hingga pensiun. Sampai kelas 1 (satu) SMA, waktunya dihabiskan di Ujung Batu Rokan. Setelah itu Hijrah ke KOta Palembang smpe lulus SMA tahun 1998. Setelah itu ke Medan dan terus ke kota Jogja dan sekaligus studi di Jurusan Arkeologi, Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada. Hingga saat ini domisiliku di Jogja. Aktifitas selama ini berhubungan dengan sosial dan kemanusiaan. Saat ini mendirikan Lembaga Transformasi dan Advokasi Kesehatan (LeTAK) pada 08 Agustus 2008 (08-08-08) yang berkantor di Jakarta. Tidak hanya sampai disitu. pada awal bulan Januari 2009, saat terjadinya pengrusakan situs Majapahit Trowulan oleh oknum pemerintah pusat melalui Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata RI, saya bersama beberapa teman mendirikan sebuah organisasi yang bernama: Masyarakat Advokasi Warisan Budaya (MADYA) yang konsen untuk permasalahan-permasalahan Warisan Budaya di tanah air Indonesia.
Pos ini dipublikasikan di Arkeologi, Cagar Budaya, Kebijakan Pelestarian Warisan Budaya, Museum, Pencurian, Warisan Budaya dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s